Sabtu, 10 Mei 2014

You Are What You Think

Weekend yang lalu Saya berkenalan dengan seorang gadis cantik bernama Juju. Dia ini sahabatnya sahabat Saya. Karena malam itu kita sedang celebrate kepindahan Timmy ke Abu Dhabi, sepulang dari Red Square kita semua nginep di apartement Timmy. Belum banyak interaksi sama Juju. Tapi dari perkenalan malam itu di Red Square, Juju ini orangnya open banget. Ramah. Secara penampilan dan fisik dia diatas rata-rata. Pokoknya bisa bikin cowok bertekuk lutut.

Sampai pada akhirnya Saya, Dilla dan Juju main ke rumah Dilla. Disana kita baru ngobrol banyak. Dari situ aku tahu Juju sudah mengaktifkan alam sadarnya bahwa dia orang yang menarik sehingga orang senang berteman dengan dia. Sebenarnya dia ga secantik Pevita. Tapi dia tahu kelebihan yang dia miliki untuk ditonjolkan. Karena kita penganut "Cewek yang ga suka cowok biasa aja" *siap-siap ditimpuk* jadi kita memang manitain diri kita sedimikian rupa :D. Luar dalam.

Lalu Juju cerita.
"Gue setiap pagi itu selalu merasa sexy kalo bangun tidur. Dengan rambut yang acak-acak, muka bantal. Dan gue mensyukuri banget tubuh gue. Gue tau body gue bukan body model Victoria Secret's model, tapi gue bersyukur tubuh gue ini asli bukan hasil permak sana-sini"

Lalu gue bilang, "Ju, bukan gue mau sok spiritual. Tapi itu lah kenapa elo gampang dapetin cowok-cowok yang lo mau. Jujur gue agak iri sih denger cerita lo deket sama si anu belum lagi guru bule ganteng yang semalam nyusul di Red Square. Tapi thanks banget, mungkin gue selama ini kurang mensyukuri diri gue jadi gue merasa gue lagi stuck".

"Gue sih percaya diri banget. Mungkin itu yang bikin aura gue bagus. Jadi cowok yang deketin pun ya.. Bukan yang sembarangan"

Saya setuju banget sama Juju. Saya pun tipe orang yang percaya diri tinggi bahkan hampir muka tebal mungkin ya. Dan gue juga menyadari mungkin ini Saya selalu dapat cowok yang high class setelah putus sama si Fulan di tahun 2009, dari situ Saya bertekad untuk memperbaiki diri baik kualitas maupun penampilan.

Juju ini karirnya bisa dibilang oke. Dia sekretaris direksi di salah satu stasiun TV news di Indonesia. Saya harus berterima kasih sama Juju karena sudah diingatkan untuk jangan berhenti untuk selalu berpikir positif. Saya evaluasi lagi diri Saya. Harus lebih banyak bersyukur lagi. Saya mau hidup Saya menjadi jauh jauh jauh lebih baik. Ibaratnya kalau mau memancing ikan besar, pancingannya juga harus bagus.

Jadi ladies, mulai sekarang stop berpenampilan asal-asalan dimanapun. Anggap diri kamu berharga. Anggap diri kamu memang pantas mendapatkan apa yang kamu mau. Tingkatkan kualitas diri. Syukuri hidup yang kamu punya karena hidup setiap orang tidak ada yang sempurna. Dengan begitu Insya Allah jalan akan terbuka.

Ga sabar mau ngobrol-ngobrol lagi sama Juju. Selain gaul dia juga teman yang asyik untuk bertukar pikiran.


Tidak ada komentar:

Posting Komentar