Selasa, 14 Juni 2016

Pijat Go Massage



Saya tipe cewek yang jarang banget ke salon kecuali potong rambut. Untuk perawatan seperti creambath, Saya hanya melakukannya sendiri dirumah dengan memakai hot oil treatment. Salon bukan tempat Saya untuk memanjakan diri. Tapi Saya suka banget dipijat. Paling tidak setiap 2 bulan sekali. Biasanya Saya pijat di spa punya teman Saya, House of Relax di Cipete. Selain harganya yang cukup murah untuk ukuran Jakarta Selatan, skill memijat para terapisnya tidak diragukan lagi. Karena ada juga spa yang pijitan terapisnya hanya terasa seperti diusap-usap -_-.

Minggu lalu Saya merasa badan ga enak dan pegal semua. Baru ingat ternyata Saya sudah lama ga pijat. Mau jalan kok males banget.... Rasanya cuma pengen selonjoran nonton tv. Beruntung banget kita hidup diera digital. Mau apa-apa tinggal gerakin jempol. Saya akhirnya mencoba order Go Massage via aplikasi Gojek. Memang awalnya ragu. Tapi rasa malas keluar rumah ga terkalahkan. Saya nothing to lose aja. Enak sukur ga enak ya ga usah coba lagi. Saya cek untuk harga 1 jam full body massage itu Rp 80.000,- . Saya coba deh satu jam dulu.

Waktu Saya order Go Massage, Saya terima notifikasi via email dan sms bahwa terapis akan menghubungi Saya langsung. Tak lama terapis menelpon Saya untuk konfirmasi. Jadi service Go Massage ini sedikit beda sama Gojek, GoSend atau GoFood, dimana kita bisa tahu siapa drivernya dan posisinya.

Satu jam kemudian, terapisnya datang. Saya lupa nanya namanya. Ini semacam blind date ya... Hihihi.... Bawaannya proper banget. Ada matras, ada handuk plus massage cream yang super duper enak wanginya. Tibalah saat-saat menegangkan.... Begitu tangan terapis mendarat dibadan Saya, Saya langsung bisa tahu kalau pijatannya pasti enak. Karena tekanan pertama adalah kunci, kita bisa tahu pijatannya bakal enak atau enggak. Hahaha. Kalau yang sudah biasa mijat pasti paham. Tanda kedua kalau terapisnya jago adalah dia akan tahu bagian tubuh kita yang perlu di 'benerin' tanpa perlu kita kasih tahu. Nah, si Mbak Terapis Go Massage ini punya 2 skill utama itu. Wah untung banget. Udah ga perlu keluar rumah, bisa pijat enak.

Saya sempat ngobrol sebentar sama si Mbak. Dia cerita dulu dia kerja di panti pijat keluarga. Lalu setelah punya anak, dia memilih resign dan fokus di Go Massage karena waktunya lebih fleksibel. Kalau soal pendapatan, katanya sih sama saja. Wah oke juga ya startup aplikasi macam begini. Bikin orang yang punya keterampilan bisa dapat job, pelanggan ga perlu pusing untuk mendapatkan service yang diinginkan. Everybody happy.

Next time Saya mau coba ah service massage yang lebih lama dengan Go Massage ✌ .


Tidak ada komentar:

Posting Komentar