Sabtu, 26 November 2016

Drama Cari Kostan 2016



Saya mulai jadi anak kost sejak 2008. Waktu dulu karena pertama kali kerja, Saya kost ditempat teman satu kantor dengan harga sewa Rp 350.000,-. Murah banget dan tempatnya masuk gang gitu. Saya berhasil bertahan selama 3 tahun. Alasan Saya pindah tiba-tiba aja muncul. Karena sudah tidak nyaman dengan suasana tetangga yang sibuk gosip dan ibu kost gesrek yang Saya pernah ceritakan disini. Singkat kata, sebenarnya Saya orangnya malas pindah-pindah. Jika keadaan tidak memaksakan Saya untuk pindah, Saya ga akan pindah kostan. Males angkut-angkut barang :D

Lanjutan dari postingan sebelumnya. Saat ini Saya sudah pindah kost di daerah Dharmawangsa. Lingkungannya sejauh ini enak walau tidak sehijau kost di Ampera dulu yang masih bisa melihat pohon-pohon dan mendengar kicauan burung dari dalam kamar. Kalau mau hijau banget, bisa sambil jogging di sepanjang jalan Dharmawangsa dan Brawijaya sambil memandangi rumah-rumah gedong, lalu mbatin "Kapan gue beli rumah disini" - Hahahaha, halu maksimal 😂. Tapi sebelum Saya menemukan tempat ini, Saya tempat mengalami beberapa drama yang bikin Saya menyeritkan dahi. Berikut drama-dramanya:

1. Ditanyain Agama
Mmmm.... Serius. Banget. Ini. Saya sampe bengong. Segini rasisnya kah orang Indonesia? Jadi Saya sempat datangi salah satu kost di daerah sekitar Pasar Minggu. Keluar lah ibu-ibu berjilbab umur sekitar 40-an. "Mbak agamanya apa? Disini hanya muslimah yang boleh kost dan berpakaian sopan", tanya ibu itu. Saya sengaja jawab ngasal, "Saya Hindu, Bu. Asli Bali". Ya langsung tidak diizinkan kost disitu. Saya pun hilang selera. Saya ga mau aja tinggal satu atap satu tanah sama orang yang hatinya picik. Gak lagi-lagi deh. Bikin seret rezeki tauk!

2. Mahal Tapi Kumuh
2 tempat Saya sempat datangi kostan yang harganya ga murah juga (1,5jt) satu di daerah Mampang, satu di jalan Cisanggiri. Tempat yang di Mampang, Saya tertarik dengan sebuah spanduk yang menawarkan kostan dengan suasana bersih, nyaman dan tenang. Saya masuk kedalam untuk mencari penjaganya dan alangkah terkejutnya Saya begitu masuk ke perkarangan rumahnya, bau lembab sangat mengganggu bikin Saya jijik. Tempatnya ga nyaman sama sekali. Lalu yang di jl. Cisanggiri, Saya ga nyangka harga kost 1,2 juta dengan kamar mandi luar tapi tempatnya kumuh banget. Persis kayak masuk pemukiman yang dibelakang-belakang diskotik di Kota. Sangat ga manusiawi untuk ditinggali. Yang Saya ga habis pikir, kok tega sih menyewakan tempat seperti itu? Kostan Saya waktu jaman 300 ribuan aja masih lebih bagus.

3. Fasilitas Yang Gak Penting
Sebenarnya Saya pengen cari kost yang harganya 1juta saja. Selama tempatnya masih bagus sirkulasi udaranya, ga perlu pake AC juga. Tapi sekarang susah sekali cari kost yang ga pake AC. Terkadang yang bikin mahal itu bukan daerah atau AC nya. Melainkan fasilitasnya yang sebenarnya ga perlu-perlu amat. Seperti TV, siapasih sekarang yang ga punya tv?

4. Hanya Untuk Pekerja Kantoran
Ini beda tipis lah sama cerita ditanya agama pas nanya kostan. Saya juga pernah mendatangi kostan di Mampang lalu yang punya kostan tanya dimana kantor Saya. Saya bilang saat ini masih freelancer, lalu si ibu kost itu bilang, "Maaf, disini cuma untuk pegawai kantoran" dan langsung pergi masuk kedalam rumah -__-.
Wah, ini sih tipe-tipe ibu kost yang bakalan matre abis-abis dan nyebelin. Ga deh, makasih.

5. Gratis Nasi
Jadi Saya sempat tanya teman, Pandhu. Berapa kostan dia di Setiabudi. Dia bilang 1,6 juta dengan kamar mandi luar. Tapi dapat nasi dan air, masak gratis tinggal bawa bahannya sendiri dan gas ditanggung pemilik kost. Well... at least fasilitas ini lebih penting sih daripada TV datar :P

Nah akhirnya Saya ingat teman Saya Uut, kalau ke Jakarta dia nginep di kost temannya di Dharmawangsa dan yang Saya ingat pada waktu itu harga kostnya 900 ribu. Berarti tahun ini paling 1,2 juta. Saya dikasih kontak temannya Uuut, namanya Ellen. Dan Ellen ini baik banget, dia menawarkan diri boncengan naik motornya dia buat nyari kostan. Padahal kita baru kenal banget. Pertama dia anterin Saya ke tempat kost lamanya, tapi dia sempat memperingatkan kalau pemilik kostnya rada-rada gesrek. Untungnya kostan itu penuh dan pas didepannya ada kostan kosong yang pemiliknya jauh lebih enak dan khusus perempuan. Saya langsung dapat chemistry nya dengan tempat yang Saya tinggali ini. Lagipula sekarang agak sedikit ngeri kalau kost ditempat campur gitu. Secara banyak anak kost yang mati dibunuh pacarnya atau malah jadi sarang tempat prostitusi. Ya kalo mau 'ngamar' sama pacar, modal dikit lah ya buka kamar di hotel atau sewa apartement sekalian biar private. Kalo kere mah ga usah kebanyakan gaya deh. Hehehe...

Berkat bantuan Mbak Ellen Saya jadi punya tempat yang lebih enak. Btw, Ellen ini juga ngajar bahasa Jerman lho, barangkali ada yang mau les private, bisa kirim email ke Saya, nanti Saya kasih kontaknya dia.

Jadi, kalo ada pengalaman cari kostan, boleh lho di sharing :)


2 komentar:

  1. Good to know udh pnya tmpt koss yg bagusss..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Sep. Semoga ditempat baru jadi banyak rezekinya. Nular dari orang2 tajir Dharmawangsa 😁

      Hapus