Selasa, 24 Januari 2017

Tetap Produktif Walau Kerja Di Rumah


Jaman sekarang kita bisa kerja dimana saja dan kapan saja. Ga terbatas harus jadi orang kantoran. Profesi freelancer sekarang juga semakin banyak. Walau masih banyak orang yang menyeritkan dahi saat mendengar kata freelancer. Hahahahaha. Saya sudah setahun belakangan juga banyak kerja dari rumah. To be honest, it is not my style. Saya lebih suka jadi orang kantoran yang setiap hari harus datang ke kantor. Tapi belum ada yang hire buat in-house lagi, ya sudahlah sementara jadi freelancer.

Enak ga sih kerja di rumah? Yah... enak ga enak. Enaknya ga perlu buru-buru di pagi hari kecuali ada meeting pagi. Ga enaknya disangka pengangguran sama Ibu Kost. Well,,, namanya freelancer kalo lagi ga ada project ya nganggur juga sih. Haha. Oh satu lagi. Pendapatan ga pasti. Yeaah... Saya tipe orang yang lebih suka sama gaji bulanan sih.

Jadi gimana caranya supaya tetap nyaman kerja di rumah? Saya pribadi punya beberapa rules.

1. Ga akan buka laptop atau kerja sebelum mandi
Yess, walau kerja di rumah bukan berarti ga rapi saat bekerja. Saya harus mandi dan wangi dulu sebelum buka laptop. Ini juga bikin Saya lebih fokus dan semangat saat sedang mengerjakan sesuatu.

2. Waktu bekerja seperti orang kantoran
Maksudnya Saya ga akan mulai kerja kalau belum jam 9. Trus sebelum itu ngapain dong? Ya ngerjain kerjaan lain seperti beres-beres, olahraga atau ngaji 😁. Dan Saya juga akan berhenti kerja jika sudah pukul 6 sore. Seriously, I need chill time, Cyin. Jadi Saya tetap mengutamakan keseimbangan waktu walau kerja di rumah. Tapi biasanya Saya kerja cuma 3jam-an.

3. Punya meja/spot kerja
Beneran deh walau bisa ngetik-ngetik laptop di kasur, ngetik di meja akan bikin kita lebih fokus kerja. Suasana ruangan juga sangat penting. Makanya usahakan ruangan kerja selalu bersih, wangi dan artistik. Biar berasa punya ruangan ala-ala blogger luar negeri 😁

4. Atur waktu dengan baik
Ada saatnya di satu minggu jadwal meeting padat. Nah disini lagi-lagi kita harus atur waktu. Saya dalam sehari hanya mau punya 2 meeting. Dan tidak semua ajakan Saya penuhi karena Saya harus punya prioritas siapa dulu yang harus ditemui. Untungnya Saya belum pernah mengalami deadline yang benar-benar mepet. Karena prinsip Saya ga mau diperbudak sama pekerjaan. Walaupun perlu kerjaan juga sih.  Saya harus tahu batasan maksimal kerja Saya agar tetap waras.

5. Pantang bekerja saat weekend
Weekend adalah waktu Saya untuk refresh otak. Saya juga perlu inspirasi atau gali ilmu baru. Kalaupun harus kerja atau buka laptop, itu hanya maksimal 3 jam di 1 hari dari 2 hari weekend. Jadi hari libur lainnya ya ga ada acara buka laptop.


Jadi freelancer bukan berarti bisa kerja semau-maunya. Tetap harus disiplin dalam pembagian waktu. Karena kalau ga bisa mengatur waktu dengan baik, efeknya akan buruk untuk diri kita sendiri. "Aduh Saya ga bisa kayak gitu. Numpuk banget nih kerjaan". Itu tandanya perlu bantuan, boleh lah Saya ini dioper-oper project-an. Hahaha ujungnya ngiklan 😁





Tidak ada komentar:

Posting Komentar