Selasa, 28 Maret 2017

Vitamin Herbal Untuk Menigkatkan Daya Tahan Tubuh




Akhirnya udah agak chill nih setelah sebulan lebih fokus untuk webseries #PDKT . Jadi yaa... jangan dikira ngerjain webseries untuk konten Youtube doang, bakal gampang. Padahal ribetnya sama kayak ngerjain syutingan lain. Nanti Saya bakal cerita Behind The Scene webseries PDKT ya. Seru lah pokoknya. Ini aja masih deg-deggan gimana reaksi public terlebih temen-temen yang suka ngereview film. Setiap project pasti memiliki tantangan yang berbeda. Walau sudah berusaha sebaik mungkin kadang ada saja hal yang tidak bisa kita kontrol. Kuncinya satu, kudu pasrah. Hehehe.

Beberapa hari setelah syuting PDKT, Saya sempat sakit. Awalnya demam lumayan tinggi lanjut muntah-muntah. Padahal Saya harus selalu ready untuk urusan post production PDKT yang ga kalah ribetnya kayak waktu preps. Dan... Ini adalah sakit pertama Saya sejak 2014. Yess, Saya ga salah ketik. 2014 Saya kena DBD dan hampir die karena dehidrasi dan pendarahan akut. Makanya waktu sakit kemarin Saya sempat panik takut kena DBD lagi karena gejalanya kurang lebih sama. Tapi syukurlah... Sakit ini hanya karena virus. Sistem imun Saya cukup bagus. Flu aja Saya ga pernah walau cuaca kadang panas kadang hujan ditambah pressure kerjaan yang lagi menggila. Saya orang yang sangat peduli sama kesehatan. Tidak mau makan sembarangan, selalu menyempatkan olahraga paling tidak 1 minggu sekali adalah cara Saya menjaga kesehatan tubuh. Makanya sempat heran kenapa bisa sakit perasaan ga ada yang salah. Dugaan Saya sakit kemarin karena catering waktu syuting kurang higienis. Iya sih, waktu syuting Saya sempat bete sama kateringnya, perasaan budget kateringnya sudah mahal tapi kok rasa makanannya ya gitu deh. Janjinya ada buah tapi ini ga ada buah sama sekali.

Akhirnya setelah selesai pengobatan dari dokter, Saya langsung ke apotek beli vitamin untuk daya tahan tubuh. Saya tuh ga suka vitamin yang dipasaran sebenarnya. Karena pasti ada zat tambahan. Saya sukanya yang natural aja. Akhirnya sama Mbak-mbak Apoteker direkomen Stimuno Forte
Apa benar Stimuno ini dari bahan herbal? Review nya gimana? Saya ga mau langsung beli. Sayang aja kalo Saya ga suka trus akhirnya kebuang. Akhirnya nemu beberapa artikel di http://www.serbaherba.com/daya-tahan soal Stimuno ini. Lengkap dengan review nya. Akhirnya Saya beli deh karena reviewnya bagus-bagus.


Begitu sampai rumah, Saya baca lebih detail lagi komposisi Stimuno Forte ini. Stimuno Forte hanya mengandung ektrak Phylanthus niruri. Niruri ini berkhasiat untuk mencegah baju ginjal, hepatitis, flu dan TBC. Wow, multifungsi juga ya. Kalau diperhatikan dari foto ini, kelihatan banget daun Niruri yang sudah jadi bubuk. Yang Saya suka dari Stimuno Forte ini adalah bentuk kapsulnya yang kecil. Tidak seperti kapsul vitamin pada umumnya yang harus dipotek 2 dulu baru bisa ditelan.



Setelah selesai project PDKT ini, masih ada project lain yang menunggu untuk dieksekusi. Saya sudah kecolongan sekali kemarin karena sistem imunnya kurang mantab. Saya ga boleh lalai lagi menjaga kesehatan tubuh. Bayar dokter mahal, Sis. Untung kemarin cuma karena salah makan dan ga perlu dirawat. Saya harus lebih perhatikan lagi makanan yang masuk ke tubuh dan tak lupa minum Stimuno setiap hari. Btw, Saya mau ikutan challenge ah. Pokoknya tahun 2017 ini harus #sehat365hari. Supaya bisa lebih maksimal dalam berkarya. Ga ada lagi lah yang namanya filmmaker langganan sakit tipus. Masak setiap habis project trus sakit. Kapan kaya nya :p. 
 

2 komentar:

  1. Stimuno emang bagus banget. aku sering banget dirawat rumah sakit karna sakit ini itu jadi sering minum vitamin penambah daya tahan tubuh termasuk Stimuno :D

    xoxo, Cikita
    cikitasiregar.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa Saya biasanya minum Habattusauda. Kalo lagi kehabisan di apotek ya beli Stimuno

      Hapus